Project Description

I Gede Mangku Suadi

Sastra (Pesantian)

PRAKERTYA RACANA TAHUN 2017

Profile Seniman

Dibalik sebelah utara Gunung Agung, tepatnya di Desa Kerta Buana ,Tianyar Kecamatan Kubu terlahir seorang laki laki yang diberi nama I Gede Mangku Suadi pada tanggal. 31 Desember 1952, yang kemudian setelah dewasa beristrikan Ni Ketut Sopak. I Gede Mangku Suadi ketika usia sekolah nasibnya tidak sama dengan nasib anak – anak lainnya yang berada dilingkungan keluarga yang mapan ketika itu, sehingga I Gede Mangku Suadi hanya mampu mengenyam pendidikan di tingkat Sekolah Dasar ( SD ) saja, walaupun demikian seiring dengan perkembangannya I Gede Mangku Suadi tidak berkecil hati dan putus asa untuk mendapatkan penddikan terutama pembentukan akhlak dan moral, maka ia mulai tekun belajar sastra – sastra bali dari para orang tua dan lingkungannya yang dimulainya sejak usia 15 tahun sudah mulai senang belajar magending Macepat/ Gaguritan, sehingga ditahun 1976  I Gede Mangku Suadi  sudah mulai mengembangkan bakat dan  kegemarannya dengan sastra  bali dengan belajar dan memperdalam Kidung dan Sekar Agung disamping Sekar Alit yang telah dikuasainya.

Proses belajar Sekar Agung yang diawali dengan belajar masasakan yang dibimbing dan dituntun oleh orang tuanya yang juga sangat menggeluti seni sastra. Dari kegemarannya dengan sastra maka beliau terjun  belajar mengolah vocal sehingga mampu membedakan vocal ketika mnembawakan Sekar Alit / Gaguritan dengan Sekar Agung, alam penampilannya mampu mengambil tugas rangkap terkadang sebagai Tukang Paos dan terkadang sebagai Pangartos.

Dari kepiawaian dan  alunan nada yang indah sehingga I Gede Mangku Suadi sering di minta untuk mengisi acara dalam suatu upacara Panca Yadnya bersama sekaa Santinya yang dibentuk pada tahun 1991 yang dikenal khusus untuk sekar alit Gaguritan Sinom Pangkur. Dengan seringnya mengisi acara  pada pelaksanaan Upacara Panca Yadnya di seantero Kecamatan Kubu bahkan sampai keluar Kecamatan maka banyak generasi muda dan orang tua belajar mohon bimbingan darinya baik tentang Sekar Alit, Sekar Madya dan Sekar Agung, dengan perasaan bangga dan senang I Gecde Mangku Suadi secara ikhlas untuk membina dan melatih mereka yang mau belajar dengan tujuan untuk diajak bersama-sama mengembangkan dan melestarikaan seni sastra atau mapasantian, mengenai hasil karya dibidang satra berupa kakwaian yang dibuatnya da beberapa daslam bentuk tulisan di buku, sementara belum ada karya tulis kawiannya yang disurat dalam bentuk Lontar, karena memang sejak kecil tidak pernah belajar Ngrupak / nulis di daun lontar.

Aktifitas rutinnya adalah selalu diminta oleh maxsyarakat untuk mengisi acara pasantian / papaosan dalan kegiatan Upacara Yadnya, yang dilakoninya dengan penuh rasa keikhlasan dengan tidak mengharapkan bayaran / imbalan, disamping menekuni sastra beliau juga dipercaya dan ditunjuk oleh keluarga besarnya sebagai Pemangku di Pura Pasendetan  Alit Keluarga besarnya di Desa Pakraman Karobelahan. Rupanya harapannya sebagai orang tua untuk melestarikan seni sastra / tarik suara mapesantian kini dilanjutkan oleh salah satu putranya yang memiliki kegemaran dan tekun belajar seni sastra. Adapun beberapa karangan sastra berupa pupuh yang telah dibuat dan digarap oleh I Gede Mangku Suadi asal Kecamatan Kubu ini adalah:

  1. Pupuh Sinom

Atur pengaksaman tityang

Ring Ida Hyang Saraswati

Sampun ledang mapaice

Kaweruhan ring sarwa prani

Satmaka anggen piranti

Malajahin tutur tutur

Jagi anggen ngawerdiang

Seni Sastrane ring Bali

Sida nglantur

Ajeg kantos kapungkur wekas

Iseng tityang nganggit gita

Anggen nyaritayang indik

Pamargin Manusa Yadnya

Pawiwahan minakadi

Sane kamargiang iriki

Ring Bali sampun kaweruh

Matios tiosan dresta

Nanging tatujone nunggil

Mangda adung

Purusa lawan Pradana

(Dan masih banyak lagi Pupuh-pupuh Sinom yang beliau karang).

  1. Pupuh Ginada

Sedek natab Biakala

Ring natar patut mamargi

Sane jagi ngastawayang

Sasontengan jero mangku

Ngardi Tirta Panglukatan

Kasiratin

Ngicalang leteh sang rua

Ri sampun wusan kalukat

Sang kalih patut tatabin

Antuk banten Biakala

Tan lian tatujon ipun

Kalane wenten ring raga

Dados ening

Mawali ya dados Dewa

(Dan masih banyak lagi Pupuh-pupuh Ginada yang beliau karang).

  1. Pupuh Pangkur

Indik mategen tegenan

Abot ingan sareng kalih ngarasanin

Saling tigtig ban lidi laut

Sakite mangda karasayang

Sareng kalih, Malih wenten nyuwun wakul

Boot kadi masuwunan

Nika patut kasandangang

Ring tengah wakul punika

Sampun sinah madaging kunyit kladi

Mungwing kasuksman ipun

Kadi ring sasawangan

Ne maartos, sang kalih ya gelis mupu

Sida nurunang sentana

Mara ngejengit suba nadi

  1. Pupuh Ginanti

Mangkin sampun madan puput

Pabiakalane mamargi

Rauh kadudonannya

Balian sonteng mangaut ebin

Rika raris kalanturang

Acarane kaping kalih

Irika sampun kapangguh

Ring bale sampun cumawis

Bantene sampun kagelar

Kapuput antuk sulinggih

Jro Mangku tabe kangkat

Manut dresta ne mamargi

(Masih banyak lagi Pupuh Ginanti dan pupuh Pangkur yang beliau karang).

  1. Pupuh Semarandana

Risampune dwasa becik

Acara malih lanturang

Ngamargiang majauman

Saha makta tipat bantal

Kaumah penganten wadu

Para istri sami rauh

Para lanang manyarengin

Rauh ring sang umah istri

Jauman sampun katerima

Panganten raris mebaktia

Mapamit Hyang Kawitan

Sang lanang taler manunas

Majeng ring Ida Hyang Guru

Mangda ledang mamicayang

  1. Pupuh Ginada

Sampun pupt ring Niskala

Sang nganten nunas mapamit

Majeng Batara Kawitan

Taler ring ida Hyang Guru

Sampun nunas wangsuh pada

Sane mangkin, sakalane patut lanturang

Ring bale genah makarwa

Babaosane mamargi

Warga purusa pradana

Kasarengin Klian Dusun

Taler sareng Klian Adat

Sareng kalih, Mangadungang babaosan

(Masih banyak lagi Pupuh Ginada pupuh Semarandana yang beliau karang)

Seniman Tua Lainnya